Selamat, Tiga Penyuluh PNS dan Non-PNS Terpilih sebagai Penyuluh Teladan Provinsi Aceh

Inmas Aceh 05-07-2021 12:56

(aceh.kemenag.go.id/Inmas Aceh)

Banda Aceh (Humas)---Tiga Penyuluh Agama Islam (PAI) PNS dan Non-PNS ditetapkan sebagai penyuluh teladan se-Provinsi Aceh tahun 2021. Penetapan para penyuluh teladan itu diumumkan pada Senin, 5 Juli 2021 di Hotel Grand Nanggroe, Banda Aceh.

Pada kategori Penyuluh Agama Islam PNS ditetapkan tiga juara di antaranya, Syahrizal SSosI asal Aceh Tamiang sebagai penyuluh teladan pertama, Dra Khullatussa’adah dari Kota Banda Aceh sebagai penyuluh teladan kedua, dan Ahyar SSos MAg asal Pidie penyuluh teladan ketiga.

Selanjutnya, pada kategori Penyuluh Agama Islam Non-PNS  ditetapkan Ali Arsyad Isu SPdI MAg dari Kota Banda Aceh sebagai penyuluh teladan pertama, Amalan Shalihan asal Aceh Tengah sebagai penyuluh teladan kedua, dan Basriadi SHI asal Aceh Utara sebagai penyuluh teladan ketiga.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Aceh Dr H Iqbal SAg MAg mengatakan, penetapan penyuluh teladan ini setelah melalui tahapan seleksi di tingkat kabupaten/kota masing-masing dan seleksi di tingkat provinsi yang digelar pada 4-5 Juli 2021.

Iqbal menjelaskan, ada beberapa aspek yang dinilai dalam setiap tahap seleksi di antaranya, portofolio, video kegiatan dan karya tulis ilmiah.

"Tahun ini seleksinya lebih ketat dari tahun sebelumnya, jika tahun lalu setiap daerah mengirim dua utusan terbaik ke tingkat provinsi, namun tahun ini kita hanya menerima 10 utusan dari setiap kategori untuk bersaing di provinsi,"' kata Iqbal.

Iqbal menuturkan, penyuluh teladan pertama dalam setiap kategori akan diutus ke Jakarta pada September mendatang untuk mengikuti pemilihan PAI teladan tingkat nasional 2021.

"Kita berharap para penyuluh teladan yang terpilih hari ini mampu memberikan hasil yang memuaskan di tingkat nasional," ujarnya.

Menurut Iqbal, ajang seleksi seperti ini menjadi pemicu semangat bagi para penyuluh untuk terus meningkatkan kapabilitasnya dan kreativitas dalam menyampaikan nilai-nilai agama dan juga pesan Kementerian Agama kepada masyarakat.

"Melalui kegiatan kompetitif ini, dapat memotivasi para penyuluh untuk berinovasi dan meningkatkan kreativitas. Penyuluh tidak hanya piawai bertutur kata, juga bisa dijadikan teladan warga. Dan ajang seleksi ini satu upaya ke arah kebaikan dan keteladanan itu," kata Iqbal.

Ia berpesan kepada para penyuluh untuk memanfaatkan media sosial sebagai sarana dakwah.

"Kita lakukan berbagai dokumentasi penyuluhan, tentu banyak nilai dakwahnya, sekarang ini kita bebas menggunakan akun media. Terimakasih dan kami apresiasi atas penggunaan medsos yang telah dilakukan penyuluh untuk publikasi dan memberi edukasi kepada masyarakat. Dengan adanya motivasi tugas yang berat jadi ringan dan mampu kita pikul dengan sebaik mungkin, mudahan menjadi yang terbaik nasional nantinya," ungkapnya.[]


Kategori Kantor Wilayah Aceh Informasi dan Humas
CONNECT & FOLLOW